AUTHOR'S WORDS

Assalamualaikum wbt. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


Note - These stories are not related to anybody. Kalau ada yang sama, tak disengajakan. Hohoho. 100 percent from my thoughts, my imagination. Copy right reserve goes to me. :) Nama dan watak, fictions. I got the photos from Google before I'm using it as my novels' cover. Thank you and credits to the owners of the pictures. :)

21, a daughter, a little sister. And I have a big dream :')

Selamat membaca~ ;)

Saturday, September 22, 2012

Hadirnya Cinta Terindah 8


BAB 8

ANGIN yang bertiup sepoi-sepoi bahasa membangkit rasa tenang dalam jiwanya yang sedang berkocak hebat. Entah mengapa, kata-kata Imran semalam benar-benar mengganggu logik akalnya. Bagaimana dia sanggup merampas kebahagiaan Rasya yang merupakan darah dagingnya?

Waktu itu Zara sedang berjalan pulang ke rumah apabila sebuah Mitsubishi Lancer GTS berwarna merah berhenti di sebelahnya.

“Zara, Abang nak cakap dengan Zara,” ujar lelaki yang berada di dalam kereta itu apabila cermin keretanya diturunkan.

“Abang nak cakap apa? Cakaplah. Zara dengar,” ujar Zara sambil memberhentikan langkah.

“Tapi Abang tak boleh nak cakap dekat sini. Get in.”

Zara menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Seperti biasa, pakaiannya ala ‘nerd’ membaluti tubuhnya. Sehelai kemeja longgar warna merah jambu digandingkan dengan sepasang jeans hijau. Betul-betul seperti traffic light.

“It won’t take long. Masuklah,” panggil Imran lagi.

Akhirnya Zara mengalah. Dia memboloskan diri ke dalam Lancer milik Imran tanpa sebarang kata. Kereta Imran meluncur ke arah sebuah taman tasik yang terletak tidak jauh daripada rumah Zara.

Tiba sahaja di sana, Zara yang terlebih dahulu keluar daripada kereta Imran dan berjalan mendahului Imran. Imran hanya mengikut daripada belakang.

“Abang nak ke Philadelphia. Abang dapat sambung dalam bidang ortopedik,” ujar Imran memulakan bicara. Mereka berdiri menghadap tasik yang terhampar di hadapan mereka.

Zara terdiam seketika.

“Kak Rasya dah tahu?” soal Zara bersahaja.

“Belum. Lepas family Abang, Zara la orang pertama yang tahu. It took me four years before I can finish my study.”

Sebenarnya, khabar ini baru diterima oleh Imran dua hari yang lalu. Sewaktu dia pulang kerja lewat malam seperti kebiasaannya, ibunya sudah terlebih dahulu menunggu itu memberitahu akan berita baik itu kepada anaknya. Sejak di bangku sekolah lagi Imran sudah berhasrat ingin menyambung pengajian dia di universiti itu. Ya, University of Pennsylvania School of Medicine. Sepatutnya dia gembira apabila mendengar perkhabaran itu, tetapi sebaliknya pula yang berlaku. Berat rasa hatinya untuk meninggalkan bumi Malaysia dan juga keluarganya. Dia juga tidak mahu berjauhan dengan Zara.

“Dulu Abang pernah cakap dengan Zara, Abang nak sambung study dekat sana. Why not? Cubalah. Bukan itu salah satu universiti ortopedik terbaik di dunia ke? You taught me to chase my dreams. So, sekarang chance Abang untuk jadikan impian Abang kenyataan,” ujar Zara memberikan pendapat. Sedikit pun wajah Imran tidak dipandangnya.

Imran terdiam. Biarpun beribu kali dia menyatakan hasratnya kepada Zara, sekalipun tidak akan terkesan di hatinya. Kenapa Zara tak pernah nak faham perasaan Abang? Soalan yang satu itu kembali mengganggu di benak Imran.

“I don’t want to be parted from you,” ucap Imran jujur.

Zara menarik nafas panjang. Walaupun riak wajahnya sedikit pun tidak menunjukkan apa-apa riak, namun jantungnya berdebar-debar mendengar jawapan tulus yang keluar daripada mulut Irfan. Jangan Zara. Abang Imran untuk Kak Rasya.

“Semua ni untuk masa depan Abang. Tak ada kena mengena dengan Zara. Abang tak sepatutnya cakap macam ni dengan Zara. Abang patut cerita pada Kak Rasya, bukan Zara.”

Kali ini, Imran pula yang terasa nafasnya agak sesak. Apa yang harus diucapkan kepada gadis ini?

“Zara, Abang mintak Zara tolong faham Abang untuk kali ni je. Kenapa Zara tak pernah nak bagi Abang peluang untuk tunjukkan yang Zara penting untuk Abang?”

Zara berpura-pura tidak mendengar. Segera langkahnya diatur laju meninggalkan kawasan tasik itu.

“Zara!”

Lengan Zara dipaut erat oleh Imran bagi menghentikan langkah gadis itu. Seperti biasa, wajah itu tidak menunjukkan sebarang riak. Tegang dan tidak beremosi.

Zara menarik kasar tangannya daripada pegangan Imran.

“Abang suruh Zara faham Abang, tapi Abang tak pernah faham Zara. Abang tu bakal suami Kak Rasya, bakal abang ipar Zara! Tapi kenapa Abang asyik nak kacau Zara? Zara tak ada perasaan pada Abang. Sikit pun tak ada! Jadi, baik Abang berhenti sebelum Zara semakin benci pada Abang,” marah Zara.

Kata-kata Zara membuatkan Imran kelu. Riak wajahnya juga berubah keruh. Saat ini, seolah-olah air mata lelakinya bakal jatuh. Selama dia hidup di dunia ini, inilah kali pertama hatinya dimiliki. Dan cinta pertamanya menolak dia tanpa pertimbangan. Tetapi bukan itu yang membuatkan dia sedih. Tetapi kebencian Zara terhadapnya.

“Zara bencikan Abang?”

Zara segera berlari meninggalkan Imran yang kaku seperti patung cendana. Dia berlari melintasi jalan raya yang tidak begitu sesak itu. Baru sahaja dia tiba di tengah jalan, kedengaran hon yang kuat dari kenderaan yang berada tidak jauh daripadanya. Dalam situasi panik seperti sekarang, dia hanya mampu berdiri. Semakin lama, bunyi hon yang seolah-olah tidak mahu berhenti itu semakin mendekat.

“Zaraaaaa!”

Zara memejamkan matanya apabila terasa tubuhnya dirempuh sesuatu. Dalam hati, dia berdoa agar tiada apa yang berlaku kepada dirinya. Zara kembali membuka matanya apabila dia merasakan dirinya sudah bebas. Sepasang anak matanya menangkap wajah lembut Imran yang masih memegang bahunya.

Perlahan-lahan, Imran melepaskan pegangannya. Cuma Zara sahaja yang masih erat menggenggam baju kemejanya.

Zara kembali tersedar lalu menjauhi Imran. Imran terus berlalu tanpa sebarang kata tanpa menunggu apa-apa yang bakal diucapkan oleh Zara. Sungguh, hatinya begitu sakit ketika ini. Jika berjauhan dengannya adalah kehendak Zara, tidak mungkin keinginan Zara ditolak. Tanpa disedari, air matanya mengalir juga mengenangkan kata-kata Zara sebentar tadi.

Zara menggigit bibir apabila melihat langkah Imran yang semakin menjauh. Genggaman tangan kanannya dibuka. Sebiji butang terletak elok di atas telapak tangannya. Butang baju milik Imran.
Kenangan itu diusir pergi apabila Zara menyedari dia sudah hampir menangis. Selama ini dia tidak pernah sedar akan kewujudan Imran di sampingnya. Dia tidak tahu betapa pentingnya Imran buat dirinya kerana dia asyik mengejar Azeem Taufiq. Ya, itu semua salahnya. Jika dia menerima perasaan Imran terhadapnya, bukankah itu akan membuatkan Rasya merana? Menolak Imran membuatkan dia dan Imran terluka, seperti yang dialaminya sekarang.

Butang baju berwarna merah jambu milik Imran direnungnya. Lama. Adakah selepas ini tiada lagi Imran buatnya? Mungkin juga senyuman yang selalu dihadiahkan oleh Imran kepadanya akan pudar. Zara menggenggam erat butang baju Imran. Maafkan Zara, Abang, bisiknya dalam hati.


“ZARIF, nanti kau nak kerja dengan Uncle Khalid la ya?”

Zarif tersengih mendengar soalan Aqilah. Bahunya dijungkitkan.

Aqilah mencebik melihat Zarif yang sedang berjalan beriringan dengannya. Sudah bertahun-tahun dia mengenali jejaka yang bernama Zarif ini. Zarif adalah lelaki yang baik, kacak dan mengambil berat akan orang di sekelilingnya, tidak seperti mana-mana lelaki yang dikenalinya. Sejak di bangku sekolah lagi dia sudah mengenali Zarif. Zarif masih seperti dulu, langsung tidak berubah.

“Kau tengok-tengok aku ni apa hal?” soal Zarif sambil menoleh ke arah Aqilah.

Aqilah tersengih.

“Eh.. Ma.. mana adalah. Mana ada aku tengok kau. Perasan,” ujar Aqilah sedikit cuak.

Zarif tersenyum. Seperti biasa, Aqilah nampak cantik dengan seluar denim hitam yang dipadankan dengan sehelai blazer ungu dan berselendang warna hampir sama dengan blazernya. Aqilah selalu manis dan sopan dalam apa jua yang dipakainya. Mungkin kerana dia adalah satu-satunya sahabat Zarif yang bertudung.

“Kau tak nak kahwin ke, Qila? Aku teringin nak tengok kau naik pelamin,” ujar Zarif tiba-tiba.

Aqilah membulatkan biji matanya sedikit.

“Hmm.. nak kahwin macam mana. Orang yang aku suka tu belum tentu suka dekat aku,” balas Aqilah sambil tersenyum senang.

Zarif memakukan langkah. Wajahnya berubah serius. Aqilah yang sedang tersenyum juga turut beriak serius. Cemburukah dia?

“Really? Siapa? Kenalkanlah pada aku!” ujar Zarif teruja. Kini, senyumnya semakin lebar daripada tadi.

Aqilah tunduk buat beberapa saat sebelum memandang ke arah Zarif.

“Nanti dululah. Aku pun belum pasti lagi. Hmm.. kau tu? Dah ada yang berkenan ke?”

Zarif mengukir senyum. Bayangan Feana mula menjelma.

“Love at the first sight. Itu je yang aku boleh beritahu,” balas Zarif selamba.

Aqilah terdiam. Adakah hati Zarif sudah dimiliki? Tetapi, oleh siapa? Sedikit demi sedikit, Aqilah mula berjauh hati. Aku harap, aku orang tu, Zarif. Aqilah kembali mengukir senyum ceria apaabila Zarif merenung ke arahnya.


“MACAM mana Im? Nak pergi ke?”

Imran memanggung kepala, merenung bapanya.

“Entahlah, Pa,” balas Imran pendek.

“Pergilah, Im. Dah lama Im nak sambung belajar ke sana. Kos ortopedik pulak tu. Rugi kalau tak pergi,” sampuk Datin Marlia.

Imran tersenyum tawar. Berat hatinya untuk ke sana. Dia tidak mahu berjauhan dengan keluarganya.. dan juga si cantik manis Nur Zara Sofea.

“Kalau Im takut Zara tu kena ambil dek orang, biar Papa dengan Mama hantar rombongan,” ujar Dato’ Musa, seolah-olah memahami apa yang dirasai oleh anak terunanya itu.

Kata-kata Zara kembali menyapa gegendang telinganya. Bibirnya masih mengukir senyum tawar.

“Im rasa, Im nak pergi sana. Fasal Zara atau Rasya, biar Im sendiri yang selesaikan. Papa dengan Mama janganlah risau.”

Akhirnya, Imran memberi kata putus. Mungkin pemergiannya akan membuatkan Zara bahagia. Jadi, dia akan pergi. Mungkin sekembalinya dia ke sini, Zara sudah bertemu dengan insan yang tercipta untuknya. Walau apa pun yang terjadi, cinta dan kasihnya hanya buat Zara seorang, tekad Imran dalam hati.

P/S - Leeya perlukan komen so that Leeya boleh faham apa yang readers nak, and paling penting untuk naikkan mutu penulisan Leeya. Thanks in advance. :')

7 comments:

Musliasya said...

In the end harap Zara gan Imran.. Pemergian Imran buat cinta Zara bercambah Dan Rasya pula jumpa gan jejaka lain tanpa tahu Imran cintakan Zara

Dylea Lee said...

HAHA. Ending pun belum siap ni. xD I'll try my best. Ada yang nak Zara dengan Zarif! :P Btw, thanks for reading! ;)

Dylea Lee said...
This comment has been removed by the author.
Musliasya said...

I vote Imran...biar Zara pilih Imran yg cintakan dia sepenuh jiwa raga dan jgn konflikkan sgt Zara n Rasya.. Tak suka konflik berat... Enjoy reading yr stories

Dylea Lee said...

InsyaAllah. Leeya try elakkan konflik berat. Thanks again! ;)

baby mio said...

nak lagi....

ryn said...

la...knp ada yg sokong imran ni...nak zara ngan zarif la....zarif suka zara masa zara x cantik tpi imran suka zara masa zara cantik...biarla imran ngan rasya...
cari la org yg blh trima baik n buruk kita..