AUTHOR'S WORDS

Assalamualaikum wbt. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.


Note - These stories are not related to anybody. Kalau ada yang sama, tak disengajakan. Hohoho. 100 percent from my thoughts, my imagination. Copy right reserve goes to me. :) Nama dan watak, fictions. I got the photos from Google before I'm using it as my novels' cover. Thank you and credits to the owners of the pictures. :)

21, a daughter, a little sister. And I have a big dream :')

Selamat membaca~ ;)

Tuesday, May 15, 2012

Kau Irama Di Jiwaku [12]


PETANG itu Adriana datang bersama dengan Adrian, Hanis dan Syahmi. Tiket ke konsert itu adalah pemberian Adli. Nasib baiklah konsert kali ini dibuat di dalam stadium tertutup. Kalau konsert itu diadakan dengan keadaan penonton berdiri, memang Adriana dan yang lain tidak akan hadir. Biasalah, bila penonton terpaksa berhimpit-himpit pasti akan ada kejadian yang tidak diingini berlaku. Mujurlah The Result tidak gemar untuk mengadakan konsert seperti itu. 

Adriana berjalan di hadapan sekali. Mencari tempat duduk. Rupanya seat VVIP terletak di bahagian hadapan pentas. Mudahlah untuk mereka melihat Th Result dengan lebih jelas. Mereka mengambil tempat.

Kelihatan orang ramai sudah mula berpusu-pusu memenuhi dewan. Menurut Syahmi, penonton yang dijangka datang adalah seramai tiga ribu orang. Mereka masih belum mengetahui berapa jumlah sebenar peminat yang bakal datang. Adriana meneguk air mineral yang dibelinya di luar tadi. 

Lampu yang terang-benderang bertukar sedikit malap di bahagian penonton. Cuma di bahagian pentas sahaja cahaya terang dipancarkan. Jeritan lautan manusia itu cukup menandakan yang The Result sudah memasuki pentas. Jeritan semakin kuat, seperti orang histeria pun ada. Adriana menggeleng, cuma bibirnya sahaja yang mengukir senyuman. Kelihatan vokalis kumpulan itu berdiri di bahagian tengah pentas. Jeritan peminat bertambah kuat.

“Assalamualaikum, selamat sejahtera semua. Apa khabar?” suara Adli atau lebih dikenali sebagai Lee membuatkan peminat rata-ratanya gadis semakin teruja. Bergegar stadium itu dengan jeritan para peminat.

“Terima kasih sebab sudi datang ke konsert kelima kami yang diadakan secara besar-besaran seperti kali lepas. Saya harap anda semua terhibur dengan persembahan kami,” Adam atau Add mula bersuara. 

Stadium makin gamat. Kelihatan setiap anggota The Result tersenyum dipaparkan di skrin besar di sisi pentas.

“Lagu pertama kami malam ini, Kamu,” jerit Adli.

Drum mula berbunyi. Gitar dan bass ikut berirama. Jeritan di dalam stadium itu semakin bingit. 

Adli nampak berbeza apabila dia berada di pentas. Adriana sendiri tidak tahu apa yang berbeza. Baju? Tak, sebab Adli memang selalu dressing sebegitu. Adakah kerana Adli mengenakan bangle kulit itu? Juga bukan. Adli dan bangle kulitnya tidak akan bercerai, samalah seperti Adriana dan kaca mata hitamnya. Atau, mungkin kerana karismanya. Dia kelihatan bersemangat dan tenang. Suara yang serak itu sentiasa berjaya mengikat hati gadis-gadis itu untuk memilikinya. 

‘Macam Lee Hong Ki FT Island!’ Suara serak basah Adli mengingatkan Adriana kepada vokalis utama kumpulan FT Island dari Korea, iaitu Lee Hong Ki. Mungkin Lee Hong Ki versi Melayu. Adriana tersenyum sendiri. Matanya kembali terarah ke pentas. Kelihatan Adli sedang melihat ke arahnya. Benarkah Adli sedang melihat ke arahnya? Atau Adriana sahaja yang berasa begitu? Adriana mencebik. Sepenuh perhatiannya ditumpukan ke pentas.


SETELAH dua jam berlalu, konsert itu berakhir dengan jayanya. Anggota kumpulan The Result mengucapkan terima kasih kepada lebih kepada tiga ribu peminat yang hadir pada malam itu. Mujurlah tiket mereka habis dijual. Tidak sia-sia pengorbanan mereka bertungkus-lumus mengadakan latihan dan rehearsal. Kelima-lima jejaka kacak itu turun dari pentas. Peminat keluar dari stadium dengan rasa gembira dan berpuas hati. Sebelum konsert itu berakhir, anggota kumpulan The Result ada mencampakkan beberapa bakul bunga ros kepada lautan peminat mereka. Siapa yang bernasib baik, pasti pulang dengan bunga ros di tangan. Baru sahaja Adriana berjalan beberapa langkah, telefon bimbitnya berdering.

“Adli,” Adriana bersuara sambil berjalan.

“Yana, aku hantar kau balik. Kita makan kat mana-mana dulu,” kata-kata Adli menghentikan langkah Adriana.

“Kau belum makan ke? Laaa.. apasal tak makan lagi? Dah tahu ada performance, makan la dulu,” bebel Adriana. “Yang lain dah makan?”

“Yang lain dah makan. Aku je belum. Tak sempat nak makan. Aku ambil abang aku kat airport petang tadi. Pagi, ada practice awal pagi. Aku ingat nak makan lepas ambil abang aku, tiba-tiba ada rehearsal. Sampai  ke petanglah aku tak makan,” adu Adli. Dia gembira dengan perhatian yang diberikan 
Adriana.

“Kalau macam tu, aku temankan. Aku pun belum makan tengah hari lagi. Aku datang dengan Abang Adrian. Kau cakaplah dengan dia, nak bawak aku keluar,” ujar Adriana.

“Okay, okay.”

Adriana mencuit bahu abangnya. Nampaknya masih ramai penonton yang berpusu-pusu keluar dari pintu masuk stadium. Adrian menoleh. Adriana menghulurkan telefon bimbitnya.

“Haa.. kenapa Lee?” tanya Adrian setelah melihat nama pemanggil pada skrin telefon bimbit adiknya.

“Adrian. Aku ingat aku nak bawak Yana keluar kejap. Nak bawak dia makan. Boleh ke?”

“Boleh, tapi jaga dia elok-elok. Jangan sampai hilang pulak,” Adrian ketawa besar.

Adriana mencubit lengan abangnya.

“Kalau macam tu, aku hantar staff. Bawak Adriana ke belakang pentas. Thanks bro!” Adli mematikan talian.

“Yana, kejap lagi ada staff ambil Yana. Nak bawak pergi backstage,” Adrian menghulurkan kembali telefon bimbit Adriana. Dia mengangguk. Tidak lama kemudian, kelihatan seorang remaja yang masih muda datang menghampiri mereka berempat.

“Cik Adriana Izdihar?” soal remaja lelaki itu.

Adriana mengangguk.

“Lee mintak saya bawak cik ke belakang pentas,” ujar krew itu lagi.

“Okay,” balas Adriana tersenyum. Dia bersalam dengan abangnya dan yang 
lain. “Abang bagitau Abah dengan Ibu, Yana keluar dengan Adli. Abang hantar Hanis sampai pagar rumah. Syahmi pun,” pesan Adrian. Adrian mencubit pipi adik kesayangannya. Mereka berjalan ke pintu.

Manakala Adriana mengikut langkah remaja itu tadi. Dia menghantar Adriana ke sebuah bilik yang tertulis The Result di luar pintu itu. Setelah mengucapkan terima kasih, Adriana masuk. Kelihatan beberapa orang hair stylist dan makeup artist sedang sibuk membantu Adli dan rakan-rakannya menanggalkan solekan dan dandanan rambut mereka. 

Melihatkan Adriana yang sudah berdiri di dalam bilik itu, Adli meminta jurusolek itu berhenti sebentar. Dia menarik tangan Adriana dan mereka duduk di sofa yang memang tersedia untuk kemudahan penyanyi yang menggunakan bilik menunggu itu. 

Adli mengenakan denim jacket dengan jeans lusuh. T-shirt hitam dipakai di bahagian dalam jaket denimnya. Di tangan kanannya ada bangle yang diperbuat daripada kulit, dan dia memakai jam di pergelangan tangan kirinya. Dia kelihatan lain sekali. Bukan seperti hari-hari biasa. Jenuh Adriana berfikir. Apa yang lain? Matanya terarah pula  ke wajah Adli. Adli sibuk membuka ikatan tali kasutnya. Adriana petik jari. Rupanya Adli memakai celak. Adriana tersenyum.

“Kau kenapa? Petik jari pulak,” tanya Adli hairan. Keningnya hampir bertaut.

“Takde apa-apa. Pergi la siap cepat.”

Adli bangun.

“Tunggu sekejap.” Dia berjalan menuju ke arah Adam yang sudah siap menukar pakaian. “Temankan Yana kejap. Aku nak tukar baju,” Adli menepuk bahu Adam.

“Macam mana dengan konsert kitorang? What do you think?” Adam duduk di sofa yang bertentangan dengan Adriana.

“Not bad, best kot!” jawab Adriana teruja. “Yana rasa macam Yana kat luar negara pulak. FT Island versi Melayu.”

Adam dan yang lain tergelak.

"FT Island, CN Blue, Muse and The All American Reject memang role model kitorang. Lagu-lagu diorang fresh. Tu yang kitorang minat dengan konsep diorang. Tapi, nak tiru hundred percent tu takde la. Kitorang start dulu pun, jamming lagu diorang la,” terang Adam.

“Maksud Yana, Adli tu. Yana memang minat dengan FT Island. Dah la suara 
diorang serak, nama pun Lee,” Adriana ketawa. Yang lain juga ikut ketawa.

“Betul tu, Yana. Peminat pun cakap benda yang sama. Dia macam Lee Hong Ki diorang cakap,” Danial.

Adli keluar dari bilik persalinan. Eyeliner di mata sudah dibersihkan. Dia memadankan sneakers Vans nya dengan sehelai inner t-shirt lengan panjang berwarna hitam, dan dia memakai t-shirt putih berlengan pendek di bahagian luar. Rambutnya yang agak panjang tetapi belum menyentuh bahu diikat sedikit melihatkan pony tail dan yang lain dibiarkan tidak berikat. Jam sudah menunjukkan jam lima suku petang. 

Adli meletakkan kasut dan persalinannya di atas meja. Sling bagnya dicapai. Adriana dan Adam serta yang lain masih rancak berbual. Adli mencari telefon bimbitnya. Daftar panggilan dan mesej diperiksa. Ada satu pesanan ringkas menarik perhatian Adli. Mesej daripada Syakira.

My darling lime, my brother, I’m going to be there again. In few weeks, I’ll be there. Just finished with my shows. Kirim salam dengan adik-beradik Adli.

Adli tersenyum. Syakira. Bagaikan seorang kakak buat dia dan Syahmi. Syakira merupakan seorang pereka fesyen dan model yang sangat terkenal. Dia bukanlah seorang model yang sombong mahupun bersikap jelik terhadap orang lain. Dia seorang wanita yang baik dan sentiasa mendorong Adli untuk berjaya. Usianya sebaya dengan Adrian, tua tiga tahun daripada Adli. Adli berjalan ke arah sofa tempat di mana Adriana dan rakan-rakannya duduk berbual.

“Jom,” Adriana bangun dan mengajak Adli keluar.

“Korang nak ikut tak?” soal Adli. Dia sibuk membalas pesanan ringkas Syakira.

“Tak naklah kacau daun,” jawab Adam.

Adriana tersenyum kecil. Kacau daun? Adli dan rakan-rakannya bersalaman. Adli mengekori Adriana. Kereta Adli ada berhampiran dengan stadium itu. Mereka memboloskan diri ke dalam Toyota Lexus milik Adli. 

Pemanduan Adli diteruskan sambil dia sibuk berbalas mesej dengan Syakira. Entah mengapa, Adriana rasa tersisih. Dia diam seribu bahasa. Adli ni tak perasan ke muka aku dah monyok habis ni? Adriana berteka-teki di dalam hati. Dia terus berkata-kata sendiri di dalam hati, kalau accident ni, aku nak saman kau, Adli. Adriana merengus geram. Sesekali kedengaran Adli ketawa kecil membaca pesanan ringkas yang masuk. Tangannya tidak lepas-lepas dari telefon bimbit. Kehadiran Adriana seolah-olah tidak dihiraukan. Adriana senyap.

Setelah sampai di sebuah restoran, Adli meletakkan kereta di petak kuning. Adriana muncung. Sedikit sebanyak dia terasa dengan perbuatan Adli. Adli masih sibuk dengan telefon bimbitnya. Adriana semakin marah. Dia keluar dari kereta tanpa sepatah kata. Adriana memesan nasi goreng seafood dengan limau ais. Entah mengapa, dia rasa ingin menangis. Setelah beberapa minit, Adli masuk dan duduk berhadapan dengan Adriana.

“Dah order ke?” sapa Adli. Tangannya masih memegang telefon bimbit miliknya.

Adriana mengerutkan dahi. 

“Dah.”

Deringan telefon membuatkan Adriana melupakan amarahnya buat seketika.

“Waalaikumussalam,” Adriana menjawab panggilan Darius.

“Yana, saya nak jemput awak ke majlis pertunangan saya dengan Laila. Laila tengah test baju, so dia mintak saya yang beritahu awak,” suara Darius kedengaran ceria.

“Yeke? Tahniah. Okay, nanti suruh dia call saya. Seriously tak sangka,” Adriana berkata gembira. Bibirnya turut mengukir senyuman. Setelah beberapa ketika, talian dimatikan kerana pesanannya sudah sampai. Adriana menyudu nasi goreng ke mulut. Adli masih leka dengan smsnya.

“Adli, aku ada kat sini. Kau tak nampak aku ke? Ke aku je tengah berangan makan dengan kau?” sindir Adriana. Wajahnya sudah memerah menahan marah dan sedih.

Adli memandang ke wajah Adriana.

“Eh.. sorry. Aku tengah text dengan kawan,” jawab Adli bersahaja.

“Aku tak kisah kau nak text dengan siapa pun, tapi janganlah buat aku macam ni. Kalau betul kau nak sangat text dengan kawan kau tu, kau tinggalkan je aku kat bus stand kat sana. Aku boleh balik sendiri,” ada getar dalam suaranya. Adriana merajuk. Air mata tidak mampu ditahan lagi. Air jernih yang sudah pun mengalir diseka dengan hujung jari.

Adli kaku. Baru dia tersedar. Sesungguhnya dia telah melukai hati Adriana. Air mata Adriana kian laju mengalir. Tisu di atas meja didekatkan ke wajah Adriana untuk mengelap air matanya. Pantas sahaja Adriana menepis tangan Adli. Adli kaget. Adriana benar-benar marah.

Adriana sendiri tidak tahu mengapa dia cengeng sebegitu. Cemburu? Adli cuma kawan baiknya, bukan teman lelakinya. Mengapa dia harus cemburu? Dia sedih, marah. Mungkin kerana dia sentiasa menunggu untuk pulang ke Malaysia, dan dia juga berharap dia tidak akan sendiri lagi. Tetapi layanan Adli terhadapnya bukan seperti yang diharapkan. Dia sedih.

“Yana, aku mintak maaf. Aku tak tau pulak kau terasa. Sorry,” ujar Adli setelah melihat Adriana semakin tenang.

Adriana diam. Air mata yang masih bersisa dilap dengan tisu. Adriana terasa malu. ‘Bodohnya aku. Nangis depan dia pulak,’ Adriana berkata-kata dalam hati. Limau aisnya disedut. Terasa lega tekaknya apabila limau ais yang sejuk itu melalui kerongkongnya. Adriana pula yang buat-buat tidak perasan akan kehadiran Adli. Disebabkan perut yang terlalu lapar, Adriana terus menjamah nasi goreng yang berada di hadapannya. Adli tersenyum. Dalam rajuk pun boleh makan lagi, Adli terus tersenyum.

“Yana, aku pergi ambil makanan dulu.”

Adli bangun. Dia menuju ke arah meja buffet yang menyediakan pelbagai lauk-pauk. Adriana leka dengan nasi gorengnya. Tidak lama kemudian, Adli duduk kembali di tempatnya. Adriana buat-buat tidak peduli.


SELESAI sahaja makan, Adli mengajak Adriana pulang. Dalam perjalanan juga, Adriana diam seribu bahasa.

“Yana, kau marah dengan aku lagi ke?” Adli berusaha ingin menjernihkan keadaan.
Taklah. Aku tak marah pun,” jawab Adriana. Matanya dihalakan ke luar tingkap.

“Kalau tak marah, kenapa diam je?” soal Adli. ‘Kenapa tak pandang aku?’ baris ayat terakhir hanya mampu diluah dalam hati.

Adriana berpaling menghadap Adli. Dipusingkan sedikit tubuhnya untuk melihat wajah sahabat karibnya itu.

“Eh.. apasal pandang aku macam tu?” tanya Adli. Pemanduannya turut terganggu.

“Kalau aku tak layan kau, walhal aku ada kat sebelah kau, apa perasaan kau?” soal Adriana. Matanya dibulatkan.

“Kalau aku, aku diam jelah. Biar jelah,” jawab Adli. Dia menyembunyikan senyuman.

“Betul kau boleh diam?”

Adli mengangguk. Adriana masih belum berpuas hati dengan jawapan Adli. Dia mengulang soalan yang sama dan soalan itu juga ditujukan kepada Adli sekali lagi.

“Ye.. takkan nak nangis pulak? Merajuk?” Adli mula menyakat Adriana.

“Siapa merajuk? Aku laparlah tadi,” Adriana cuba berdalih.

“Tak merajuk? Siap tolak tangan aku, kau kata kau tak merajuk? Takkanlah lapar pun sampai nangis-nangis?”

“Aku tak merajuklah! Buang masa je nak merajuk-rajuk dengan kau!”

“Yeke tak merajuk?”

Adriana menggenggam penumbuk. Buku limanya yang tertutup kemas dihalakan ke wajah Adli. Melihatkan perbuatan Adriana itu, Adli ketawa besar. Adriana geram. Laju sahaja tangannya menumbuk lengan Adli. Adriana pula yang ketawa besar. Adli semakin galak mengusik Adriana, dan sudah pasti Adriana tidak akan berdiam diri.

2 comments:

NYNAZAR said...

best.,
nax lagi

Ila Aleeya said...

Sorry. Busy sangat sampai takde masa nak update. Anyway, thanks sebab baca. :) If ada apa apa yg tak kena, boleh la kritik. :D